Belajar Beternak Sapi Potong

ternak sapi 3 Selain pengerjaannya mudah, ternak sapi juga bisa menjadi investasi jangka panjang. Di daerah yang punya lahan memadai, ternak sapi bisa menjadi primadona masyarakat.

Ternak sapi sekarang ini bukan saja menjadi sekadar hobi atau investasi main-main. Beberapa peternak sapi mulai mendapatkan hasil lumayan besar dengan teknik budidaya, baik menjadi sapi perah maupun sapi potong. Sebab, kebutuhan sapi di Indonesia terus meningkat dari tahun ke tahun. Kunci keberhasilannya sebenarnya mudah, sabar dan telaten.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam ternak sapi potong adalah soal manajemen. Hanya dalam waktu tiga bulan, peternak sudah bisa menjualnya kembali dan mendapatkan keuntungannya. Terutama, jika dijual pada hari raya Idul Fitri dan Idul Adha, keuntungannya lebih besar lagi. Pasalnya, permintaan sapi melonjak tinggi seiring kebutuhan hewan untuk konsumsi daging dan hewan kurban.

Manajemen ternak sapi bisa mendapatkan hasil maksimal. Selain pengelolaan berjalan secara sistematik, juga agar tercapainya target peningkatan bobot sapi secara optimal. Rata-rata peningkatan bobot sapi per hari sekitar 1.5 kg. jadi, dalam 90 hari dapat tercapai 135 kg. Biasanya, ditemukan juga beberapa ekor sapi dapat mencapai pertambahan bobot hingga 2 kg per hari. ternak sapi

Penambahan bobot sapi merupakan inti dari usaha sapi potong. Guna mencapainya awalnya dengan memilih kondisi fisik. Karakteristik jenis sapi berbeda-beda, terdapat kelebihan dan kekurangannya yang harus dipilih secara tepat oleh peternak.  Beberapa jenis sapi potong yg biasa dipelihara adalah : Sapi Bali, Sapi Madura, Sapi Ongole, sapi Peranakan ongole, sapi Charolois, sapi Hereford, sapi Brangus dan lain-lain.

Yang perlu diperhatikan dalam memilih sapi antara lain tanda telinga, artinya pedet  (anak sapi) tersebut telah terdaftar dan lengkap silsilahnya; mata tampak cerah dan bersih; tidak terganggu pernafasannya; kukunya tidak terasa panas bisa diraba; tidak terlihat adanya eksternal parasit pada kulit dan bulunya; tidak terdapat tanda mencret pada bagian ekor dan dubur; serta tidak ada tanda-tanda kerusakan kulit dan kerontokan bulu.

Kedua, pemeliharaan dan kandang. Ada baiknya, kandang terpisah dari rumah tinggal dengan jarak minimal 10 meter. Agar kandang terang dan memliki sirkulasi udara yang bagus, sebaiknya sinar matahari harus dapat menembus pelataran kandang serta dekat dengan lahan pertanian. Setiap pagi bila sapi sudah dikeluarkan, maka kotoran dalam kandang dibersihkan bersama-sama sisa makanan. Lalu, dimasukkan ke dalam lubang yg telah disediakan. Kemudian, diolah menjadi pupuk. Sementara bekas-bekas urine disiram degan abu dari api unggun.

ternak sapi 2 Pupuk kompos hasil olahan limbah dan kotoran peternakannya bisa dijual seharga Rp1.000/kg atau Rp35 ribu/karung. Untuk pupuk cair, harga jualnya seharga Rp20 ribu/liter. Sementara untuk hasil peranakan sapi, yang jantan dijual Rp18 juta per ekor dan yang betina dijadikan bibit baru. Agrowisata juga dapat terlahir dari usaha peternakannya ini. Peternakan yang bersih, asri dan mirip dengan ranch di luar negeri bisa dibuat tempat wisata beberapa kalangan seperti wisatawan luar negeri.

Selanjutnya adalah soal makanan. Pakan sapi potong bisa dikelompokkan menjadi dua. Pertama hijauan berkualitas. Dianjurkan lebih banyak menggunakan hijauan (85-100%). Kalau pakan ini banyak tersedia, pemberian konsentrat hanya dianjurkan utk keadaan tertentu saja seperti musim kemarau atau untuk penggemukkan. Contoh hijauan unggul : rumput setaria, rumput gajah (Pennisetum purpureum), rumput raja (Kinggrass), rumput benggala (Panicum maximum), rumput bede (Brachiaria decumbens), Lamtorogun(Leucaena leucocepala), Turi (Sesbania grandiflora), Gamal (Gliricidia maculata), dan Kaliandra

Sementara untuk hijauan limbah pertanian itu berupa jerami kacang panjang, jerami kedelai, jerami padi, dan jerami jagung. Lalu untuk konsentrat meliputi : dedak padi, onggok (ampas singkong), dan ampas tahu. Terakhir adalah makanan tambahan seperti  vitamin, mineral dan urea.

Secara umum makanan seekor sapi setiap hari sebagai berikut adalah, hijauan :35-47 kg atau bervariasi menurut berat dan besar badan. Konsentrat : 2-5 kg, dan makanan tambahan : 30-50 gram.

Perhatikan pula hal kesehatan. Berbagai jenis penyakit sapi yang sering berjangkit baik menular ataupun tidak menular. Biasanya ternak sapi menjadi korban penyakit radang limpa (Anthrax), penyakit mulut dan kuku, serta penyakit surra. Lalu ada pula penyakit lainya seperti penyakit radang paha, penyakit bruccellosis (keguguran menular), kuku busuk (foot ror), cacing hati, cacing perut, dan lain-lain. Sebaiknya dengan teliti perhatikan soal penyakit ini.

Lalu tahap pengembangbiakan. Sapi potong mulai dewasa yaitu dimulai dari timbulnya oestrus (tanda-tanda birahi, bronst). Biasanya pada umur 8-12 bulan. Ini disesuaikan bangsa-bangsa, makanan, dan lingkungannya.

Nah cara cara perkawinan yaitu pemeliharaan jantan dan betina dipisah. Bila bila ada betina yang bronst, diambilkan pejantanya agar mengawininya atau dilakukan perkawinan buatan atau dengan cara perkawinan bebas di padang rumput. Dimana sapi-sapi jantan dan betina yg sudah dewasa pada musim perkawinan dilepas bersama-sama. Kalau ada sapi-sapi betina yg bronst tanpa campur tangan si pemilik akan terjadi perkawinan.

Selanjutnya adalah pengolahan hasil. Jenis olahan dikembangkan sesuai dgn karakteristik dan minat masyarakat. Bentuk hasil dari olahan ternak sapi potong diantaranya adalah : daging bisa diolah sebagi dendeng, daging asap, sosis, bakso,abon, corned. Dan, kulit bisa diolah sebagi bahan utk pembuatan tas, sepatu, ikat pinggang.

Terakhir terkait pemasaran sebaiknya dikoordinasikan oleh kelompok tani. Agar biaya yg dikeluarkan tidak terlalu banyak karena bisa ditanggung bersama-sama. Pemasaran hasil sapi potong selain dipasarkan sebagai sapi potong berupa produk daging, juga sering dijual dlm keadaan hidup dan sebaiknya memilih standar harga per kilogram berat hidup.

Beberapa pengetahuam soal sapi lainnya seperti bobot badan anak sapi yang baru lahir dapat mencapai 25 – 30 kg. Sapi yang baru lahir setelah beberapa menit akan langsung bisa berjalan. Induk sapi akan menyapih (menyusui) anak sapi selama 3 bulan dengan hanya meminum air susu induk sapi, setelah 3 bulan, sapi diberi makanan lain seperti konsentrat. Pada umur 6 bulan mulai diberi pakan hijauan. Sementara bobot sapi dewasa dapat mencapai 400 – 800 kg. Umur produktif pada sapi adalah 3 – 5 tahun, Selama hidupnya, sapi yang sehat bisa melahirkan sampai 5 – 6 kali. Umur maksimal seekor sapi sekitar umur 10 – 12 tahun.

One thought on “Belajar Beternak Sapi Potong

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s